Tarawih 17 Raka’at

Ini pengalaman awal ramadhan kemarin yang udah lama pengen  di tulis tapi nggak kesampaian dan baru sekarang ketulis. Yah, ternyata naik motor selama 2 jam buat sampai sana dan langsung balik hanya setelah beberapa jam rasanya lumayan juga ya. Dan percayalah, naik motor malem-malem di gunung dan sepanjang jalannya nggak ada lampu itu tidak semenyenangkan yang dibayangkan *emang siapa yang bilang kalo itu menyenangkan ya? –a* yang seenggaknya dengan pemandangan yang sangat menpesona liat kota dari atas gunung semua kengerian itu terbayar laah :3
Perjalanan ke Gunung Kidul ini sejauh ini adalah perjalanan paling menantang selama aku bisa naik motor. Naik motor selama 2 jam dengan jalan yang seperti di gunung *emang gunung sih namanya aja Gunung Kidul* dan boncengin orang. Waktu berangkat sih enak-enak aja secara masih terang benderang dan bareng-bareng sama yang lain. Pulangnya selain menguji kemampuan bermotor, juga menguji mental dan iman. Jalannya belokannya sama sekali nggak nyantai dan nggak ada lampu masih di tambah naik turun pula. Itu semacam nguji adrenalin juga sih soalnya belokannya nggak keliatan dan rasanya belom selesai belok udah muncul belokan berikutnya. Dan berhubung jalanannya sepi dan minta ditaklukkan semua orang memacu motor dengan kecepatan yang aku nggak bisa ngejar –a jadilah aku tertinggla sendirian di jalanan yang gelap. Tapi kalo disuruh nyoba lagi nggak kapok sih :p
Gunung Kidul yang didatengin ini bukan Gunung Kidul yang aku bayangin. Ini seperti di negeri antah berantah. Nggak ada sinyal dan rasanya jauuuuuh banget padahal masih di Jogja ._.
Semua capek serasa terbayar ngeliat senyumnya adek-adek TPA yang ada di sana dan mengikuti acara dengan antusias. Rasanya selalu menyenangkan tiap kali bisa liat orang lain tersenyum, tertawa, dan bahagia. Yah pokoknya ngeliat orang lain bahagia itu candu :’)
Ngurusin anak kecil itu menyenangkan. Pada akhirnya tetep nggak bisa marah walaupun mereka ngeselin banget 😀 Gimana nggak ngeselin kalo setiap perkataan yang diomong disela atau malah ditinggal cerita sendiri. Dan sialnya suaraku nggka bisa lebih keras dari mereka -.-
Ngeliat mereka semangat jawab pertanyaan waktu cerdas cermat, nulis semua impian mereka dengan antusias dan nempelin di pohon impian, bahagia banget dapet es kelapa muda dan olive buat buka puasa dan ngeliat mereka dengan tertib sholat berjama’ah rasanya bener-bener buat terharu. Masih akan terus ada orang-orang yang punya mimpi dan akan memperbaiki negeri ini. 🙂
Sesaat sebelum buka puasa aku sempet nanya ke mbak-mbak yang biasa ngajar TPA disitu tentang tarawih di mushola tersebut. Dan jawabannya membuat aku bingung dan jadi mikir. Kata mbaknya itu sholat disana biasanya 17 raka’at. Wuaaah 17 raka’at?? Aku taunya 11 raka’at kalo nggak ya 23 raka’at. Ini aku yang emang nggak tau atau emang harusnya nggak ada. Langsung ngerasa masih harus banyak banget belajar lagi, iya belajar tentang banyak hal. Juga membuka kembali memori pelajaran jaman dulu. Rasanya berdosa banget deh pernah belajar tapi trus malah ngeluapai begitu aja. Seenggaknya besok-besok kalo ada yang tanya bisa jawab dengan yakin lah.
Perjalanan ke negeri antah berantah di Gunung Kidul itu bener-bener berkesan buatku. Mengajariku banyak hal *ceilah bahasanya*. Aku ngerasa bahagia dan bersyukur banget ada dan besar di lungkungan yang cukup kondusif buat belajar. Punya keluarga dan teman-teman yang luar biasa baik. Nggak pernah ngerasa susah buat cari air. Makan cukup. Tidur masih di kasur. Kurang apalagi coba? Di sana air bersih ternyata harus beli. Akses ke luar juga nggak semudah di Jogja. Kualitas pendidikan jangan dibandingin sama sekolah di kota. Masih butuh bertahun-tahun lah kalo mau nyusul. Kecuali ada yang mau konsen banget buat mengabdi di sana mengembangin. Dan sayangnya aku ngerasa masih belum bisa apa-apa sekarang. 😦
Rasanya tersentuh sekali ketika mereka memberikan lempeng yang mereka bilang sebagai oleh-oleh kepada kami. Bahkan dengan segala keterbatasan yang mereka miliki, mereka masih memiliki hati yang begitu lapang untuk member kepada yang lain.
Aku bahagia ada di antara teman-teman yang masih mau meluangkan waktu, tenaga, dan pikiran bua orang lain. Aku bahagia ada diantara orang-orang yang belajar untuk tidak egois hanya memikirkan diri sendiri kendatipun pusing dengan segala macam tugas kuliah. Aku bahagia, sangat bahagia ketika melepas kami ke Jogja salah seorang perwakilan mereka mendo’akan keselamatan dan kesuksesan kami. Bagaimana mungkin tidak bahagia ketika do’a tersebut diaminkan oleh semua jama’ah yang ada di mushola tersebut. Aku pulang dari sana dengan segenap perasaan bahagia dan membawa banyak sekali pelajaran kehidupan dari mereka 🙂
Perjalanan ke Gunung Kidul dalam acara Geodesi Beramal
2 Ramadhan 1434|10 Juli 2013
Terselip kebanggaan dan kebahagian pada jurusan dan teman-teman tercinta.
GEODESI! SATU HATI!
Dokumentasi
Perjalanan dari parkiran motor ke mushola 
senyum matahari dari hati yang tulus

kami dan mereka (1)

kami dan mereka (2)

Sambutan dari tuan rumah

Sambutan ketua KMTG

Lomba Cerdas Cermat

Games

Semester Empat

Semester empat belum genap sebulan berjalan. Kembali merasakan rutinitas yang entah bagaimana aku harus mendeskripsikan. Yang jelas semester ini bakal berbeda dengan semester-semester sebelumnya. Bahakan kurasa tidak ahanya berbeda tapi sangat berbeda. Ya iyalah bakal BEDA BANGET! Nggak mungkin semester dengan lima praktikum setiap minggu bisa sesantai sebelumnya (emangnya sebelumnya santai? –a). Bahkan dua minggu pertama sudah sangat cukup member gambaran nanti ke depannya. Sepertinya aku agak tidak siap kembali menjalani rutinitas sebelumnya setelah terjeda libur cukup panjang yang rasanya bener-bener liburan :p
Hohoho kuliah di jurusan yang nggak mudah (buat dapet nilai bagus) dan materinya juga waw (karena dosennya terlalu jenius kali ya jadinya aku nggak ngampe –a) sangat butuh perjuangan. Bukan perjuangan apa-apa tapi perjuangan buat menaklukkan diri sendiri. Buat rajin dateng kuliah, duduk dengan manis di kelas sambil dengerin baik-baik penjelasan dosen. Kalo perlu nanya yang nggak ngerti. Tugas nggak pake di tunda (walopun sekarang masih tpi udah lebih mending dari sebelumnya kok). Dateng nggak telat (ini juga telatnya udah mendingan lah kalo bandingin dulu tapi tetep harus berusaha nggak telat). No more sleep in the class (Yang ini selama 2 minggu ini berhasil. Yeay 😀 sampe pada heran :P) dan satu lagi nggak banyak bolos (kalo nggak bolos sama sekali susah kayanya lebih tetaptnya nggak mungkin soalnya kemaren aja udah ada yg bolos –a) à *tiba-tiba mikir emang dulu aku sebegitunya banget ya –a*
Yah, yang jelas hasil semester lalu cukup banget lah buat jadi peringatan. Nggak perlu lah peringatannya sampe nilainya terjun bebasnya sampe dasar jurang. Target buat semester ini nilainya HARUS lebih baik dari semester 1. Berapa? Yah pokoknya harus lebih baik! Mboh piye carane!  Ikhtiar maksimal dan do’anya harus dikuatin nih.
Punya temen-temen yang super sekali di jurusan sedikit banyak ngaruh juga ke aku. Gimana mau nggak ngaruh kalo bahkan yang lebih khawatir sama nilaiku itu temenku yang udah nggak tau gimana lagi musti bilangin aku biar rajin ngerjain tugas dan nggak telat dan bolos *cerita semester lau*. Gimana aku bisa terus-menerus cuek sama tugas-tugasku kalo temen-temenku pada rajin-rajin banget kaya gitu. Walaupun sebenernya kerajinan mereka cukup buat aku stress dan minder sendiri sih.hehe Tapi sepertinya aku harus bersyukur punya temen-temen kaya mereka. Sangat-sangat bersyukur. Karena ada mereka aku bisa liat catetan kalo punyaku nggak lengkap. Karena ada mereka aku bisa nanya kalo aku nggak bisa buat tugas atau ada materi yang belum ngerti. Love you guys! Sadar atau nggak sadar #geodeleven mempengaruhi hidupku. Tanpa kalian aku nggak akan kaya gini.
Kalo dipikir-pikir belakangan aku nggak jelas, random, dan nyebelin itu bukan karena apa-apa atau siapa-siapa. Tapi karena diri sendiri kok. Lebih karena nggak belum siap ngadepin situasi kaya gini dan kecewa sama diri sendiri. Well, masih harus banyak belajar dan berguru sama banyak orang nih. Kalo perlu berguru sama alam juga deh. Dan aku ngerasa bersalah banget karena yang kena malah orang-orang deket aku. Sory banget guys L

Oke, sekalian deh pengen minta maaf sama orang-orang di sekitarku yang banyak tersakiti, direpotin, kesel, marah dan segala rupa.. Sengaja atau nggak sengaja aku tetep salah. Jadi aku minta maaf buat semua hal yang tidak mengenakkan belakangan ini yaaa. Kalo ada yang bisa kulakuin buat nebusnya bilang deh. Tapi jangan minta yang aneh-aneh yaa :p
Setelah ini berarti yang ada adalah perubahan menuju lebih baik. Suka-suka orang dah mau bilang apa. Yang jelas aku punya targetan sendiri dan aku cukup bangga kalo aku bisa ngelewatin target yang aku buat untuk semester ini. Chayooo!! Ganbatte!! 😀 😀 😀
-dan beberapa targetan lain  yang tidak aku bagi ke semua orang atau bahkan hanya aku dan Alloh yang tahu-

#UAS

Ketika diniatkan karena Alloh insyaAlloh tidak akan ada kata menyesal
Ketika diniatkan karena Alloh tentunya tidak ada kata malas dan menunda
Ketika diniatkan karena Alloh maka semua hal akan terasa ringan pun dgn belajar
Ketika diniatkan karena Alloh apapun yg terjadi bukan mjdi penghalang yang menurunkan semangat
Ketika diniatkan krna Alloh maka tdk lagi perlu alasan lain untk memperjuangkanny 
 Ketika diniatkan karena Alloh tantangan apapun akan dihadapi dgn tersenyum
Karena Alloh bahkan lebih mengetahui mana yang lebih baik bagi kita
Dia akan memberikan bukan hanya apa yang kita minta
Tetapi apa yang memang kita butuhkan
Semangat #UAS 
Semangat belajar karena Alloh


note:
Target untuk semester ini adalah nilai A untuk semua mata kuliah.
Mimpi dan target gratis kok lalu kenapa harus buat mimpi yang biasa saja
Tinggal bagaimana usaha untuk mendapatkannya
Bismillah..
Billah,, fillah, lillah,, 🙂


Teruntuk Adik-adikku

Garda 13. Nurtanio Pringgoadisryo

Ahad, 2 September 2012
Untuk, adik-adikku yang hebat 
di Keluarga Nurtanio Pringgoadisuryo
Pertemuan dengan kalian adalah suatu anugerah untukku. Aku tidak pernah penyangka akan mendapat kesempatan bertatap muka dengan wajah-wajah optimis yang seolah berkata kepada dunia Inilah aku, pemuda Indonesia yang siap membawa negeri ini menjadi lebih baik”. Berada di antara kalian mengajariku banyak hal. Belajar tentang perbedaan, kesabaran, penganyoman, kerja sama, toleransi, dan banyak hal lain yang mungkin tidak akan cukup ditulis disini bila disebutkan satu persatu. Menjadi bagian dari kalian adalah kebahagian tersendiri. Segala pengorbanan dan lelah seolah terbayar melihat kalian tetap bersemangat menjalani semua rangakaian acara ini. Aku bangga pada kalian 🙂
Perjumpaan singkat ini, begitu berkesan untukku. Aku merasa mendapat keluarga baru dengan berbagai karakter unik dan kelebihan masing-masing. Seolah aku melihat keharmonisan disana. Perbedaan itu ada tapi itu bukan masalah. Karena memang yg penting bukan menjadi satu hal yang sama tetapi bagaimana perbedaan itu tidak menjadi penghalang untuk bersatu dan bahu membahu membantu yang lain dan bersatu dalam satu kesatuan yang utuh. Keluarga Nurtanio Pringgoadisuryo. Bersatu seperti semangat semboyan kita, Bhineka Tunggal Ika.
Selanjutnya ijinkan aku menyampaikan maaf kepada kalian. Maaf jika selama memandu kalian aku berkata yang menyinggung perasaan. Maaf jika sikapku ada yang tidak berkenan di hati. Maaf jika aku masih belum bisa memberikan yang sesuai kalian harapkan. Maaf jika aku masih menjadi sosok yang mengecewakan kalian. Maaf jika aku masih belum dapat menjadi contoh yang baik buat kalian. Sungguh tidak pernah terbesit dalam hati untuk sengaja menyakiti hati kalian. Karena itu seuntai kata maaf menjadi begitu berharga untukku untuk menebus semua kesalahanku itu.
Terima kasih kalian telah hadir dalam hidupku. Memberi lebih banyak warna dalam lukisan kehidupanku sehingga tampak lebih indah. Kalian tahu, aku berharap perjumpaan singkat ini tidak selasai pada hari ini. Aku ingin kita tetap satu keluarga yang akan saling menolong ketika yang lain membutuhkan. Kalian selamanya akan menjadi adik-adikku dan kalianpun boleh menganggapku sebagai kakak kalian jika kalian berkenan. Tapi keputusan ini bukan milikku, keluarga ini milik kita bersama jadi kalian juga berhak memutuskan tetap menjadi keluarga Nurtanio Pringgoadisuryo atau akan  melupakannya. Aku tidak akan marah apapun keputusan kalian 🙂
Ada hal  yang ingin aku pesankan kepada kalian. Jadilah orang yang bermanfaat untuk orang lain. Dimanapun dan menjadi apapun kalian. Jadilah orang yang keberadaannya membuat nafas orang di sekelilingnya lega dan bukan justru sebaliknya. Dengan menjadi orang yang bermanfaat untuk orang lain tentunya kita akan terhindar dari sikap merugikan orang lain. Dari sana, aku percaya ketika kita menjadi orang yang bermanfaat untuk orang lain kita tidak akan menghancurkan negeri ini tapi dapat membawa negeri ini menjadi lebih baik. Selamat menempuh hari-hari menjadi mahasiswa. Jadilah mahasiswa yang peduli dan tidak apatis. Aku tunggu kontribusi kalian untuk kampus dan Negara ini. Dan aku akan ikut menjadi bagian dari kalian yang memperjuangkan perbaikan itu J Jangan pernah bercita-cita menjadi koruptor. Jadilah orang yang jujur dimanapun kalian apalagi jika kalian menjadi orang yang mendapat kepercayaan menjadi pemimpin.
Salam persaudaraan,
Zhafirah Syarafina

terimakasih banyak atas kado dan suratnya 🙂